Mendapatkan Hamil Setelah Aborsi

aborsi

Aborsi tidak selalu pilihan pribadi. Ini kadang-kadang diperlukan karena alasan medis – masalah sistem saraf, kanker atau infeksi organ utama. Apakah aborsi adalah gaya hidup atau keputusan medis, itu bisa memiliki beberapa konsekuensi negatif.

Aborsi pemahaman

aborsi medis klasik adalah prosedur di mana sel telur dibuahi terlepas dari dinding rahim. Sebuah aborsi medis dapat dilakukan semata-mata selama tahap tertentu kehamilan – hingga 12 minggu. Waktu terbaik untuk aborsi medis selama minggu keenam dan ketujuh.

Untuk klinik aborsi rahim, dokter kandungan perlu menggunakan wideners khusus. Sebuah kuret adalah alat yang digunakan untuk memisahkan telur yang telah dibuahi dari dinding rahim. Aborsi medis berlangsung di bawah anestesi. Meskipun prosedur terlihat sederhana, itu adalah salah satu intervensi medis yang paling kompleks.

Jika pengguguran kandungan dilakukan tidak profesional, wanita berisiko kehilangan kesempatannya untuk memiliki bayi di masa depan. pengguguran kandungan tersebut juga dapat menyebabkan infeksi berbahaya dan masalah medis lainnya.

Dapat Aborsi Mempengaruhi Masa Depan Kehamilan?

Aborsi adalah prosedur rumit. Beberapa komplikasi dan masalah yang dapat terjadi termasuk cedera leher rahim. Jika cedera serius, leher rahim akan berhenti melakukan fungsi pelindung.

serviks adalah formasi otot yang dapat rusak selama intervensi bedah. Dalam kasus aborsi, leher rahim bisa terkoyak. Situasi ini lebih kompleks jika pengguguran kandungan berlangsung selama kehamilan pertama, ketika kanal serviks sangat sempit dan tidak dapat melebar secara signifikan melalui penggunaan instrumen medis.

Aborsi dapat menyebabkan keguguran selama kehamilan berikutnya. Bahayanya adalah tertinggi dari 16 ke minggu ke-18 kehamilan. Wanita hamil bisa mengalami perdarahan vagina dan nyeri.

Apa yang dapat dilakukan untuk Meminimalkan Bahaya?

ginekolog Anda harus tahu jika Anda memiliki pengguguran kandungan di masa lalu. Tindakan pencegahan khusus dan pemantauan akan meminimalkan bahaya keguguran dan akan membantu Anda mengalami kehamilan yang menyenangkan dan bebas masalah.

jahitan khusus diperlukan untuk menjaga leher rahim tertutup selama kehamilan. Masalah dengan komplikasi tersebut adalah bahwa mereka sering mendapatkan didiagnosis setelah keguguran telah terjadi. Jika dokter kandungan menyadari pengguguran kandungan sebelumnya dan trauma serviks akhirnya, komplikasi dapat dihindari.

Keguguran setelah pengguguran kandungan juga dapat terjadi karena perubahan peraturan hormonal. Penghentian buatan kehamilan mempengaruhi fungsi normal dari organ-organ endokrin – kelenjar hipofisis dan ovarium. Selama kehamilan datang, organ-organ ini akan mampu memberikan tingkat hormon yang diperlukan untuk kehamilan yang sukses.

Mendapatkan Hamil setelah Aborsi

Fakta bahwa komplikasi kehamilan dapat terjadi setelah pengguguran kandungan tidak berarti bahwa setiap wanita akan mengalami masalah seperti itu. Hal ini dimungkinkan untuk hamil mudah dan memiliki kehamilan yang indah bahkan setelah intervensi tersebut.

Langkah pertama dan yang paling penting adalah berbicara dengan dokter kandungan Anda dan menjalani pemeriksaan medis menyeluruh. Dokter Anda akan memeriksa kondisi leher rahim dan akan memberitahu Anda jika Anda perlu khawatir tentang apa pun.

Merawat tubuh Anda. Proses mendapatkan hamil dan melahirkan seorang anak menempatkan tekanan ekstra pada tubuh Anda. Anda harus santai dan sepenuhnya siap untuk menjadi seorang ibu. Bekerja pada peningkatan kondisi fisik Anda. Jika Anda bugar dan sehat, Anda akan dapat mengatasi hambatan yang terkait dengan intervensi bedah seperti aborsi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.